top of page
Search
  • Writer's pictureDana Pramudya

Gangguan Ginjal Akut


Ginjal adalah salah satu organ tubuh yang paling vital, bertugas memfilter darah, mengatur keseimbangan cairan dan elektrolit, serta membuang produk sisa metabolisme tubuh. Namun, fungsi ginjal yang kompleks ini bisa terganggu. Penyebab gangguan ginjal bisa bermacam-macam dan memiliki spektrum yang luas, mulai dari kerusakan yang mendadak hingga kondisi yang menetap dan berlarut.


Mengenali penyebab gangguan ginjal sangat penting untuk penanganan yang tepat dan efektif. Dua tipe gangguan ginjal utama yang bisa terjadi adalah gangguan ginjal akut dan penyakit ginjal kronis. Gangguan ginjal akut merupakan kondisi yang terjadi mendadak, biasanya akibat dari beberapa kondisi penyebab tertentu. Sedangkan, jika gangguan ginjal menetap dan berlangsung lebih dari 3 bulan, maka kondisi ini disebut sebagai penyakit ginjal kronis.


Mari kita lebih mendalam mengenai gangguan ginjal akut, atau dalam istilah medis disebut dengan Acute Kidney Injury (AKI). Ini adalah kondisi yang dapat terjadi pada siapa saja, meski orang dengan sejumlah faktor risiko cenderung lebih berpeluang terkena. Faktor risiko tersebut antara lain penyakit komorbid seperti diabetes dan hipertensi, usia yang lanjut, serta orang yang sudah memiliki gangguan ginjal kronis atau primer.


Ada tiga kategori besar penyebab gangguan ginjal akut, yakni pre renal (sebelum darah sampai ke ginjal), renal (pada ginjal itu sendiri), dan post renal (setelah darah melewati ginjal). Gangguan pre renal bisa disebabkan oleh dehidrasi, perdarahan, luka bakar, gangguan pada jantung, atau gangguan pada pembuluh darah. Sedangkan gangguan renal umumnya diakibatkan oleh infeksi, efek obat tertentu, atau gangguan ginjal primer. Sementara itu, gangguan post renal biasanya disebabkan oleh sumbatan pada jalur kencing, seperti batu ginjal atau tumor.


Untuk mengatasi gangguan ginjal akut, tatalaksana utamanya adalah dengan memperbaiki kondisi yang menjadi penyebab gangguan tersebut. Dalam beberapa kasus, kondisi ginjal masih ada kemungkinan membaik secara signifikan, meski perlu dilakukan proses cuci darah. Ini artinya, meski seseorang harus menjalani cuci darah, tidak berarti mereka harus menjalaninya selamanya.

Namun, ada juga kemungkinan gangguan ginjal akut ini berlanjut dan menjadi penyakit ginjal kronis, terutama jika ada faktor risiko dan kondisi komorbid. Oleh karena itu, penting bagi pasien dengan gangguan ginjal untuk mendapatkan perawatan dan penanganan dari ahli medis yang berpengalaman.


Untuk penyakit ginjal kronis, kita akan membahasnya di waktu lain. Yang penting untuk kita ingat adalah bahwa mencegah selalu lebih baik daripada mengobati. Oleh karena itu, menjalani pola hidup sehat, memastikan asupan cairan yang cukup, dan melakukan screening kesehatan secara rutin sangat penting untuk mencegah terjadinya gangguan pada ginjal.


Jadi, marilah kita jaga ginjal kita dengan baik. Karena seperti kata pepatah, kesehatan adalah harta yang paling berharga.


12 views0 comments

Recent Posts

See All

Kommentarer


Post: Blog2_Post
bottom of page